topbella

Rabu, 2 Ogos 2017

Aku bukan Malaikat.. Aku bukan Bidadari... Solehahkah aku?

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum..

Tuttttttttttttttt.... Sekarang dah jam 2.15 a.m. But, mata still belom ngantuk n takleh nak pejam. Hurmm.. Ada someone rindu kot! Wekkksss. Naseb baiklah sekarang tengah cuti midsem. Yuhuu! Hehe.. Ada ler sikit masa free even actually balek rumah kat Kedah ni nak study tuk exam midterm. Esok-esok kot study. Hahaaa...

Back to my entry.. Aku bukan Malaikat.. Aku bukan Bidadari... Solehahkah aku?
Cerita ni tentang aku. Bukan orang lain. Harap dapat dijadikan sumber inspirasi buat hampa yang nak berubah & berhijrah ke arah kebaikan. It's not about riak, but I just sharing this beautiful moments with uollss.

Bagaimana aku boleh berhijrah (berpurdah)?

Wallahi! Banyak memori or peristiwa terindah yang berlaku sepanjang proses penghijrahanku.
Aku dapat hidayah tak seindah orang lain yang dapat hidayah. Tapi, bagi aku inilah Al-Manam (mimpi) yang terindah dalam hidupku.

Suatu pagi tu, dalam pukul 3.30 a.m, aku tersedar dari tidur dan terus bangun. Mata masih mengantuk dan kabur dengan lenaan yang panjang. Walaupun masa tu dah pagi, tapi kelihatan lagi seperti malam. Suasana sangat sunyi membuat bumi seakan tak bergraviti, dunia tak menyapa, cengkerik tak mengerik dan bintang tak gemilang. Betapa peliknya tiba-tiba ja aku terasa nak bangun. Tampaknya malam masih muda dan gelap lagi. Angin malam berhembus menusuk sukma, menggetarkan raga dan membuat suasana kian mencekam.

Alang-alang bangun sepertiga malam ni, hatiku terus terdetik untuk buat solat tahajjud dan hajat. Lagipun, tengah dalam fatrah imtihan. Lepas solat, tiba-tiba hati rasa gementar nak jawab exam Bahasa Arab esok tu. Aku bertasbih beberapa kali. Biar hati tenang, biar jiwa tenteram.

Usai bertasbih semua, aku beradu semula di atas tilamku yang empuk. Tilam yang bercadar kartun Mickey Mouse. Hihi. Tiba-tiba, dalam lenaku...................................................................................

Aku bermimpi.

Allahu Akbar!!! Mimpi yang cukup indah. Aku tak pernah alami mimpi macam ni dalam hidup. Ini memang benar-benar mimpi yang indah.

Mimpi apaaa???

Aku bermimpi tentang sebuah taman yang sangat indah dan cantik. Terdapat banyak bunga-bungaan kat taman tu. Berwarna-warni. Bentuk taman tu seperti bulatan.
Aku terkejut! Terkejut bila melihat ada seorang bidadari yang berpakaian jubah putih dipenuhi manik-manik yang berkilat kat situ. MasyaAllah! Jelita sangat bidadari tu. Bidadari tu berada kat tengah-tengah taman yang dipenuhi bunga-bungaan yang berwarna-warni. Aku seakan-akan berjalan dalam mimpiku. Aku teringin nak lihat wajah bidadari tu. Malangnya, dia pandang depan. Tak lama kemudian, bidadari tu toleh ke belakang dan perati kot aku. MasyaAllah! memang bidadari tu cantik jelita persis bidadari Syurga.

Bila sebut bidadari Syurga, of course la cantik jelita kan? Allah jugak menggambarkan bidadari sebagai makhluk yang cantik jelita. Syurga pulak luasnya melebihi langit dan bumi. SubhanAllah!

Aku terkejut lagi! Bidadari tu pakai purdah. Aku pandang wajah bidadari tu. Walaupun tak kelihatan wajahnya, tapi terserlah kejelitaannya. Aku pandang matanya yang bersinar-sinar. SubhanAllah! Matanya persis sekali macam mata aku. Terasa seperti ada titisan air mata gugur di pipiku.

Allahu Akbar! Allahu Akbar! Azan Subuh berkumandang di halwa telingaku. Aku terjaga dari mimpi tadi. Rupanya memang ada titisan air mata kat pipi. Ya Allah! Siapakah bidadari tu? Adakah tu aku? Aku bercakap sorang-sorang. Aku bangun, berwudhu' dan solat Subuh.

Sampai sekarang, aku masih terbayang wajah bidadari yang berpurdah dan berjubah putih tu. Namun, mimpiku hanya seketika. Adakah mimpiku hanya mainan tidur atau terselit sesuatu petunjuk untukku? Wallahua'lam.

Hanya Dia yang tahu.

That's why aku berhijrah. Berpurdah.

Apa warna-warni disebalik penghijrahanku?

Banyak. Banyak sangat. Ni yang aku nak cerita sikit je. Sebab jari dah letih nak taip panjang. Haha.

First time aku berpurdah masa final exam sem 2.

Hari exam tu, aku bergegas keluar dari bilik dan melangkah kaki dengan lafaz "Bismillahirrahmanirrahim" dan terus tunggu kat depan lif. Ya Allah! Bila aku mengorak langkah keluar dari bilik, seolah-olah ada angin yang bertiup menghembus wajahku. SubhanAllah! Adakah sebab harini aku start berpurdah? Aku mengomel sendirian. Haha.

Pastu, pintu lif terbuka. Terkejut! Sebab lif dipenuhi dengan student yang nak exam petang tu. Aku masuk dan terasa pelik bila semua memandangku.

Muncul la dihatiku, "Eh! Awat depa ni tengok-tengok aku?"

"Senget ka tudung aku? Senget ka purdah aku?" Aku menggerutu dalam hati.

Kemudian, pintu lif terbuka kat tingkat 4. Ada sorang muslimah masuk dan berdiri di sisiku.

"Adik ni baru pertama kali berpurdah ye?"

"Yaa.. Saya baru start pakai harini."

"Macam mana akak boleh tau?" Aku menyoal sambil berkerut dahi.

"Alhamdulillah. Muka adik ni nampak ada Nuur. Walaupun tak nampak wajah. Sebab tu akak tanya."

Dia tersenyum sinis.

"Ada nuur?" Aku menyoal lagi.

"Yaa.. Teruskan istiqamah ye dik."

"In Shaa Allah. Doakan ye."

Lepas dah habis exam, dalam perjalanan balek ke hostel, kat susur gajah, ada 2 orang perempuan yang pandang aku sambil tersenyum. Aku pun pandang dengan senyuman even tak kenal depa. Buat-buat kenal jelah. Tak tau la sebab apa mereka pandang aku.

Bagaimana nak berhijrah?

Nak berhijrah tu senang. Istiqamah yang payah. Nak berhijrah harus dimulakan dengan niat yang tulus ikhlas mengharap keredhaan Allah s.w.t. Perubahan diri yang dimulai dengan niat pasti mendapat pertolongan Allah. Tapi, kalau nak berhijrah ke arah kebaikan dengan niat nak cantik atau menunjuk-nunjuk, pasti akan mengundang kemarahan Allah dan kebaikan yang dibuat tu takkan kekal lama. Trust me! Bagi aku, berhijrah ni bukan perkara yang mudah ok. Ianya sangat memerlukan kekuatan iman, fizikal dan mental. Berhijrah memerlukan pengorbanan. Setiap orang disekeliling  akan lihat perubahan diri yang dilakukan. Pasti ada yang memuji malah ada yang mengeji. Apatah lagi mengecam. Tulah rencah dan dugaan hidup yang perlu dilalui. Jangan kecil hati dan kuatkan semangat. Be positive!!! Jangan mudah luntur semangat dengan hanya percakapan kosong orang-orang yang iri hati dengan perubahan positif kita. Ok???

Orang yang berhijrah ni mungkin hanya diumpat demi untuk hijrah diri. tapi Rasulullah s.a.w pernah dibaling batu dan disakiti oleh golongan Kafir. Jadikanlah kisah baginda sebagai suatu pendorong untuk terus istiqamah mengubah sikap.

Berhijrah ni bukan setakat berpurdah, berniqab, Malah niqabkan jugak hati, akhlak.

Dear hawa yang comel,

Jika dulu tak pernah solat langsung, try solat.
Solat di awal waktu.
Jika dulu seorang yang freehair, try pakai tudung pelan-pelan.
Try pakai kalau nak pi mana-mana.
Jika dah selesa, teruskan pakai tudung even tudung masih singkat.
Then, try labuhkan tudung supaya menutupi dada dan patuh syariat Islam.
Mula-mula, pakai tudung bidang 45, pastu bidang 50,  pastu bidang 55, pastu try pakai tudung bidang 60.
In Shaa Allah, boleh.
Nak pakai shawl? Belit sana-sini?
Boleh dear. Tak salah. Selagi masih labuh melebihi paras dada.
Jika dulu keluar rumah tak pakai sarung kaki (stoking),
Try kali ni keluar rumah sarungkan kaki dengan stoking.

Remember!
Lengan jugak aurat!

Jika dulu lengan baju sentiasa terselak ketika makan atau ditiup angin, try pakai sarung tangan (stongan).
Tak panas! Sejuk ja. Try ye!

Sekarang, pemakaian dah perfect!
Awak akan nampak cantik dan comel. Trust me!

Sekarang pulak, perlu jaga batas-batas seperti solat, hubungan dengan Allah, ibu bapa dan manusia. Ikhtilat jangan lupa! Jangan pandang remeh ye!

Islam tu agama yang mudah.
Bukan payah.

Jika ada niat berpurdah atau berniqab,
Niatlah LillahiTa'ala bukan kerana manusia.
Dahulukanlah yang wajib sebelum melakukan yang sunat.
Biar lambat, asalkan istiqamah.
Hidayah itu milik Allah.

AKU BUKAN ORANG BAIK.
AKU BUKAN ORANG BAIK.
AKU BUKAN ORANG BAIK.
AKU CUBA BERUSAHA MENJADI SOLEHAH DAN YANG TERBAIK.

Aku sangat menjaga aurat, maruah, akhlak dan ikhtilat.
Sebab tu yang diajarkan oleh mak dan abah.

Ramai yang mengenali namaku, Masturah.
Fb (Aisy Nur Masturah II). Ig (aisy_nur_masturah).
Tapi, tak ramai yang mengenaliku.
Benar-benar mengenali siapa diriku.

"Biar tak dikenali di dunia, asalkan dikenali di langit atas sana."

Seperti Uwais Al-Qarni, penghuni langit.
SubhanAllah!

So, sekarang, Masturah dah berpurdah ka?

Jawapanku, Yaa.. Tapi, hanya niatkan LillahiTa'ala berpurdah di Kuis dan sekitarnya sahaja.
Bukan sepenuhnya lagi. Wallahi! Jauh disudut hati nak berpurdah sepenuhnya.
The most important, niat tu.

Tapi, ada asbab tertentu yang menghalang.
Apakah???
Biarlah menjadi rahsia dan hanya Dia yang tahu.
Aku berpurdah di Kuis jugak tuk melindungi diri. Kan belajar di perantauan. Jauh dari family.
Mak dan abah bagi keizinan. Alhamdulillah.

Just doakan aku dapat berpurdah sepenuhnya suatu hari nanti. In Shaa Allah wa Bi Iznillah.

So, sesiapa yang jumpa saya tak berpurdah kat Kedah tu, don't judge me ok!

Aku bersyukur sangat kepada-Nya sebab terpilih menerima mimpi yang cukup indah dan takkan aku lupakan sepanjang hidupku. Akanku kunci kemas dalam memori.
Ini mimpi yang benar, bukan palsu.
Bukan khayalan ataupun rekaan.

Mimpi ni dah diketahui oleh kakakku, Aina roomateku dan Afiqah sahabatku kelas C.
Sekarang, aku sharekan kat hampa pulak.

Sesungguhnya yang baik tu dari Allah. yang buruk tu dari diriku yang hina.

Ambillah ibrah dan ikut yang mana baik.
Yang buruk, jangan ikut eh!

Wallahua'lam. Moga bermanfaat! :)

p/s : Jika ramai yang berkenan atau nak bertaaruf (berkenalan) secara serius dengan aku semata-mata kerana sehelai cebisan kain di wajahku, lupakan ja. Aku takkan terima. Sebab aku hanyalah seorang muslimah biasa, bukan luar biasa yang ingin mengejar cita-cita dan menggapai redha-Nya. Tapi, jika sebaliknya, ada lelaki yang benar-benar ikhlas ingin mengenaliku kerana Allah s.w.t, aku akan pertimbangkan. Bi Iznillah.

-Laailahaillallah-

Isnin, 3 April 2017

Kaca atau Permata???

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum & pagi uollss.

Sori eh dah lama tak update entry. Mas busy sangat. Ni baru ada free time. Now, tengah cuti sem selama 2 bulan. Yeahhhaa!!! (Mohon jangan jeles ye). Wekkk!

Ok, pagi ni nak citer tentang entry "Kaca atau Permata?".
Haa.. Pilih-pilih...

Kalau diberi pilihan, of course ler semua orang akan pilih permata. Ye tak??
Tak da sapa yang nak pilih kaca, sebab kaca ni diibaratkan something yang tak berharga kalau dibandingkan dengan permata.

Tapi,
Pandai ke kita menilai yang mana satu kaca & yang mana satu permata?

Of course keliru dengan kilauannya. Dua-dua berkilau kan?

Bila memiliki permata, kita genggam erat dalam tangan.
Bila memiliki kaca pulak, kita genggam erat jugak dalam tangan.

Yang mana akan pecah dulu?
Mestilah kaca kan?

Tanpa kita sedari, darah merah mengalir dari tangan, rupanya dalam genggaman hanya kaca pecah yang tak bernilai. Hancur harapan kita. Ditambah pulak dengan kelukaan yang dialami.
Kita pulak yang menanggung sakitnya. Lahaiii...

Andai pulak dalam genggaman kita ada sebutir permata yang kecil & sinarnya agak suram serta pecah, kita mula mengutipnya satu persatu dengan harapan ada permata yang lebih bersinar di kalangan serpihan permata tersebut.

Ok.. Mesti tak paham kan apa yang aku cuba nak sampaikan? Aku nak sampaikan pada setiap perempuan, jadilah permata yang dicari. Means, beriman, beragama, berakhlak & menutup aurat. Jadilah sebaik-baik perhiasan. Sebaik-baik perhiasan adalah wanita solehah. Tak mampu jadi solehah pun, cukuplah jadi baik. Bukan baik di mata manusia. Tapi, di mata Allah. (Perumpamaan je).

Kaum lelaki pulak, carilah permata dan bukannya kaca. Andai kau dapat memiliki permata, jagalah dan genggamlah ia dengan erat. Sebab, permata yang bersinar lebih indah dari kaca.

Namun, jangan terlalu asyik berkhayal dan mengharapkan sesuatu yang lebih sempurna, sebutir permata yang setelah sekian lama dalam genggaman, akhirnya hilang dek kealpaan kau sendiri.

Nobody perfect! Ok..

That's all tuk pagi ni. Bai! Xiexie kepada yang sudi membaca.

Lepas baca, jangan lupa senyum eh. Senyum kan 1 sedekah. Cewahhh!!!

Wassalam.

-Laailahaillallah-

Jumaat, 11 November 2016

Cinta dan Islam...

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum n salam Jumaat readers yang ohsem..
Before baca, mohon senyum dulu eh. Buka mata luas-luas ye. Hihihi.

Ok, tak nak cakap panjang. Malam ni, aku nak story tentang satu title ni "Cinta dan Islam."
Cinta? Mesti korang dah tahu kan apa itu cinta. Budak kecik pun tahu, inikan pula kita yang remaja dan dewasa. Huhu..

Before that, cer try tanya diri sendiri. Mengapa kita jatuh cinta pada someone? Pasti ada asbabnya. Sebab cantik? Handsome? Sebab baik, sebab lemah lembut, sebab pemurah, sebab penyayang? Mesti bersebab. Try to find it.

Manusia diciptakan dengan memiliki hati hingga mampu mencintai. Namun, pada masa yang sama, hati jugak tak mampu terlepas daripada jerat hawa nafsu. Right?? Mustahil lah manusia mampu membebaskan diri daripada hawa nafsu. Sebab itu, Allah s.w.t melengkapi hati-hati manusia dengan fitrah, iaitu keupayaan bagi mengenal-Nya supaya manusia tak dikuasai oleh hawa nafsu.

Cinta itu fitrah semulajadi seorang manusia. Islam pula adalah agama fitrah.  Dalam Islam, takda larangan terhadap seseorang untuk mencintai dan dicintai. Malah, Islam menggalakkan dengan had dan perlu menjaga batas-batas pergaulan.

Cinta itu juga adalah "Al-Widaad" iaitu kecenderungan hati kepada yang dicintai. Contohnya, pernikahan tak akan bahagia tanpa cinta.  Melainkan wujud rasa cinta dan kasih sayang antara pasangan suami isteri. Kunci kepada tumbuhnya cinta itu adalah melalui pandangan. Pandangan pertama gituu.. Sebab tu Rasulullah s.a.w menggalakkan si lelaki melihat wajah si perempuan ketika hendak meminang.

Cinta selepas nikah pulak macam mana?
Sejujurnya, cinta selepas nikah lebih sweet. Bagi aku la. Hehe.. Cinta selepas nikah ni adalah cinta yang diredhai dan dituntut dalam Islam. Kalau nak tahu lebih lanjut, boleh tanya pasangan suami isteri yang bercinta selepas nikah ok.

Dalam banyak-banyak cinta, cinta apa yang hakiki dan kekal selamanya?

Cinta kepada Allah. Yes! Tu cinta paling hakiki dan kekal selamanya. Cinta bagaikan lautan, sungguh luas dan indah. Ketika disapa dengan sentuhan tepian pantainya yang sejuk dan nyaman, pasti akan mengundang kita bagi melangkah lebih jauh ke tengah yang penuh ombak badai dan gelombang. Namun, sesiapa pun still nak mengharunginya. Cewahhh!

Oleh itu, carilah cinta sejati di lautan cinta berbiduk taqwa, berlayarkan iman yang melawan gelombang syaitan dan hempasan nafsu. In Shaa Allah, kita akan sampai kepada tujuan yang sebenar iaitu cinta kepada Allah s.w.t. Jika korang ditakdirkan untuk jatuh cinta suatu hari nanti, pilihlah cinta yang hanya berlandaskan kecintaan kepada Allah s.w.t dan rasul-Nya. Bukan sebab pujuk rayu syaitan dan hawa nafsu.

Remember! Kebahagiaan dalam rumahtangga itu datang daripada cinta. Takda maknanya memiliki segala perkara dalam dunia ni sekiranya tak mempunyai cinta. Betoi tak??

Btw, aku tak pernah lagi bercinta. Even dah umur 2*. Muda lagi. Hihi.. Kawan-kawan aku ramai yang dah bertunang, bernikah. It's ok! I'm not ready yet. I'm still studying.

Andai aku pula ditakdirkan untuk bercinta suatu hari nanti, biarlah aku mencintai Allah dulu sebelom mencintai seseorang. Aku masih lagi tergapai-gapai mencari cinta Sang Pencipta.

Namun, siapakah pemilik cintaku selepas Allah, Rasulullah dan mak abah suatu hari nanti?
Hanya Allah yang tahu.


Ok, tu je nak share. Moga bermanfaat!

*menaip sambil makan biskut Oreo. kikiki~

-Laailahaillallah-

Rabu, 2 November 2016

Facebook...

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum n hai readers yang hensem, segak plus comel. (puji ikhlas tau)

Aku merenung ke luar jendela dan mendongak ke langit gelap. Bintang tak bergemerlapan setelah hujan. Sekarang memang musim hujan kan? Setelah hujan berhenti, angin malam pula berhembus menusuk sukma, menggetarkan raga dan membuat suasana kian mencekam. Fuhhh! Sejuk hingga meresap ke dalam tulang. Tak payah pasang kipas pon takpa. Hihi.

Ok, malam ni.. jari jemari rajin nak menaip. So, nak share "Adab Berfacebook". Korang semua mesti ada muka buku a.k.a facebook kan? Tipu ler kalau takda.. hihi. Sekarang kan zaman moden & maju. Media sosial merupakan satu perkara yang begitu berpengaruh pada abad ni. Contohnya, Facebook, Wechat, Instagram, Twitter dan banyak lagi. Boleh dikatakan kebanyakan orang mempunyai media sosialnya sendiri. Mesti adik-adik pun mempunyai akaun Facebook kan? Fuhhh! Hebat kan akhir zaman ni?

Menulis status di alam maya bagaikan berbicara jugak. Cuma yang membezakannya ia berbicara tanpa ada suara. Oleh yang demikian, kita perlulah menjaga adab ketika menggunakan media sosial sebab ia melambangkan akhlak atau tingkah laku kita.

Apa adab berfacebook? Nak tahu tak? Meh ceq bagitau...

First, tulislah kata-kata yang membawa kebaikan.

Jadikan media sosial seperti Facebook ni sebagai tempat mengumpul pahala dengan menyumbang 'something' yang bermanfaat kepada orang lain dan juga diri sendiri. Korang boleh share tips, ilmu pengetahuan (dakwah), kejayaan dan sebagainya yang boleh menaikkan motivasi pembaca.

"Tulislah kata-kata yang boleh orang ingat sampai bila-bila."

Second, jangan menulis mengikut nafsu.

Janganlah menulis status dengan perasaan yang rosak. Perasaan yang rosak ni means saat korang semua diulit emosi seperti sedang marah, sedih, menyampah dan sabagainya. Asbabnya, setiap benda yang dibuat secara terburu-buru pasti akan mengundang kekesalan di kemudian hari. Haa, gitu...

Third, tak membuka aib orang lain.

Perkara camni perlu dielakkan sebab penyebaran berita di media sosial sangat mudah terjadi. So, kita perlu menjaga aib orang lain daripada tersebar, sebagaimana kita tak nak aib kita sendiri menjadi tatapan umum. So, sama-samalah kita jaga aib masing-masing eh. Paham ke tak paham?
Hope u ollss understand lah... kiki.

Ok, tu je tuk malam ni. Jari pun dah nak krem ni.. padahal taip sikit je ponggg... Hahaha.

Selamat beramal.
Jangan lupa follow my Facebook & Insta ok.. nanti ceq follow korang balek.. Huhu.

Nite n sweet dreams.. Jangan mimpi Mas puteri berangan dah ler. wakakaka...

-Laailahaillallah-

Khamis, 27 Oktober 2016

Layakkah Aku Bahagia...

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum..

Di dalam bilik, aku bersendirian. Mak, abah dan adik dah tidur. Adik aku sebelah ni kuat betoi 'berdengkur'. Huhhh! Sekarang, aku dah tak dengar cengkerik mengerik. Intai bintang pun dah tak gemilang. Even dah pagi, kelihatan lagi seperti malam. Suasana sangat sunyi membuat bumi seakan tak bergraviti, dunia tak menyapa. Memang sunyi sangat-sangat lahh.

Then, aku menjeling jam di handsetku. Jam menunjukkan tepat pukul 2 a.m. Haa?? Dah pagi. Rilekss la malam masih muda. Cewahhh!

Sesaat demi sesaat...
Seminit demi seminit...
Sejam demi sejam...
Sehari demi sehari...

Masa pantas berlalu pergi sehingga diri ini tidak sedar sudah 10 hari lebih di rumah. Sekarang, tengah sem break .. huhu.
Ok fine.. Sebab dah lama aku tak update entry, pagi buta ni aku nak post tentang satu title 'Layakkah Aku Bahagia'.

Sejujurnya, kita semua layak mendapat kebahagiaan di dunia mahupun akhirat. Untuk mengecapi kebahagiaan, perkara yang pertama ialah kita sebagai umat Islam mestilah mengutamakan Allah Yang Satu. Dari situ, barulah kita akan merasa indahnya hidup ini. Apabila kita mempunyai hubungan yang erat dengan Allah, nescaya Allah akan eratkan hubungan kita sesama manusia. 

"Letakkanlah kecintaan kepada Allah dan rasul terlebih dahulu sebelum meletakkan kecintaan kita terhadap seseorang”.


“Kita seringkali berbisik di dalam hati, “Layakkah aku bahagia?”

Allah memberikan jalan-jalan yang sukar untuk kita tempuhi dahulu sebelum Dia menghadiahkan pelangi yang indah buat kita. Sebelum kita mendapat kebahagiaan, Allah akan memberi ujian supaya kita dapat mentarbiyyah diri ke arah kebaikan. Manusia ingin mendapat kebahagiaan dengan segera. Namun, pergantungan terhadap-Nya masih kurang. Allah ingin kita bersujud dan berdoa kepada-Nya. Sentiasalah bersabar dan redha dengan apa sahaja yang berlaku. Seandainya tidak memperolehi kebahagiaan di dunia, In Shaa Allah di akhirat kelak.

Cinta Allah tiada pengakhirannya. Kasih sayang dari Allah tidak bertepi. La tahzan andai diuji kerana Allah sentiasa ada. Bersyukurlah andai kalian diuji, kerana itu tandanya Allah sayangkan kita. Jadikanlah Allah sebaik-baik pergantungan. Setiap kepahitan, di akhirnya pasti ada kemanisan. Setiap ujian atau kesedihan, di akhirnya pasti ada kebahagiaan. Pelangi selalunya akan muncul setelah hujan. Macam tu jugak kebahagiaan. Akan datang setelah kita menempuh pelbagai ujian, dugaan & cabaran. Wallahua'lam...

That's all.

Jangan lupa senyum ok! :)

-Laailahaillallah-

Jumaat, 9 Oktober 2015

Aku Tidak Secantik Bidadari...

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum..

haii readers blog!! maaf, aasif jiddan, sorry, mianhae sebab aku dah lama tak update entry.. buzy sangatt.. huhu.
haa, pagi yang indah + hujan renyai-renyai ni, aku nak story tentang new entry 'Aku tidak Secantik Bidadari'.

bila dengar perkataan 'bidadari', apakah yang kita imagine? mesti orang yang cantik dan perfect.. right??  tak salah kalau itu yang kita bayangkan sebab Allah menggambarkan bidadari sebagai makhluk yang cantik jelita.

seperti yang dikatakan dalam surah at-Tur ayat 20 :
"...Kami jodohkan mereka dengan bidadari-bidadari yang putih melepak, lagi luas cantik matanya."

Nabi Muhammad jugak menerangkan :
"Sekiranya bidadari menampakkan wajahnya, terpancar keindahan di antara langit dan bumi."

perempuan seperti tu yang didambakan oleh kaum adam.. sebab secara fitrah, lelaki lebih suka memandang wajah yang cantik.. adakah mereka salah? ofkos tak.. sebab Allah menciptakan fitrah manusia menyukai keindahan dan kesempurnaan.. perempuan yang tak mempunyai penampilan menarik mesti berasa rendah diri dan tak confident mendapat jodoh di dunia.. mereka jugak sedar ada ramai perempuan yang lebih cantik daripada mereka.. kalau cantik, hati busuk tak guna jugak.. kan?? hehe.

kalau kita termasuk dalam golongan ni, jangan berasa rendah diri ye..
renungi syair kat bawah ni.. yang ni copy paste je.. hihi.

Banyak lebah mendatangi bunga yang kurang harum kerana banyaknya madu yang dimiliki bunga.
Tidak sedikit lebah yang meninggalkan bunga yang harum kerana sedikit madunya.
Ramai lelaki tampan yang tertarik dan terpesona dengan wanita yang kurang cantik kerana memiliki hati yang cantik.
Kecantikan sejati bukan pada wajah yang cantik tapi cantik dalam hati.

jangan sedih jika Allah menciptakan kita sebagai orang yang kurang sempurna, kurang cantik, ataupun memiliki kecacatan.. sebab lelaki soleh, kecantikan atau kesempurnaan fizikal tak menjadi kriteria utama dalam mencari pasangan hidup.. so, lelaki kat luar sana tu, carilah muslimah yang berakhlak baik dan bukan hanya kerana kecantikan fizikalnya.

sebagai seorang muslimah, kita mestilah mencantikkan hati supaya menjadi wanita yang diimpikan oleh lelaki soleh dan supaya kita cepat bertemu jodoh.. jiwa manusia tak boleh disamakan dengan keadaan fizikalnya.. tak mustahil Allah menyatukan dua jiwa yang sama tapi mempunyai fizikal yang jauh berbeza.

even kita tidak secantik bidadari, kita masih boleh dapat jodoh di dunia ni.. so, jangan berasa rendah diri dan bersikap pesimis dalam mencari jodoh.. Wallahua'lam.

renung-renungkan & selamat beramal.. hehe.

ok la.. jemari dah letik menaip.. so, aku tidur dulu ye!!

-Laailahaillallah-

Isnin, 31 Ogos 2015

M.A.T.I itu pasti...

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum..

hai blogger-blogger yang dirahmati Allah.. kaifa halukum?? sihat? 
sori ye sebab aku dah lama tak update entry.. busy sikit.. ehehee.
Alhamdulillah.. harini ada masa type title baru 'Mati itu Pasti'..

mati itu pasti?? 
ya.. kemana saja kita lari, pasti akan merasainya.. korang lari la sampai oversea pun, kalau Allah dah tetapkan sampai masa kita mati, akan mati jugak.. Allah sebaik-baik perancang.. 
yang takutnya.. detik sakaratul maut yang tidak terperi sakitnya.. Allahu.. 
firman Allah yang bermaksud : 
"setiap yang hidup akan merasai mati dan Kami menguji kamu dengan kesusahan dan kesenangan sebagai cubaan dan kepada Kami lah kamu akan kembali."
(surah Al-Anbiya' ayat : 35)

tiada sorang pun di dunia ni yang dapat imagine macam mana perasaan dan pengalaman mereka menghadapi saat kematian.. ajal tak mengira usia.. ajal tak mengenal sesiapa sama ada mereka tu tua, muda ke, sihat, kaya atau miskin.. sekarang ni.. dah dengar macam-macam keadaan kematian.. mati sakit la, eksiden la, jatuh bangunan la, jatuh kapal terbang la.. Allahu.

Rasulullah s.a.w juga menjelaskan dalam hadisnya bahawa kesakitan ketika hampir mati itu seperti ditetak 100 kali dengan pedang tajam @ seperti dikoyak kulitnya dari daging ketika hidup-hidup.. Allahu.. betapa sadisnyaa..
bayangkanlah betapa sakitnya dan dahsyatnya saat menghadapi kematian..
semoga kita mati dalam keadaan husnul khatimah.. Ameen.. 

Say 'Alhamdulillah' kerana kita masih diberi peluang untuk hidup @ bernafas pada harini..

jika esok last day Allah 'pinjamkan' nyawa kepada kita untuk bernafas di muka bumi ni, adakah kita sudah cukup bekalan untuk menghadapi alam barzakh & alam akhirat?? hanya amalan yang akan kita bawa ke alam kubur.. bukan harta @ kecantikan.. so, yang kaya tu tak payah lebih-lebih.. yang tak tutup aurat tu, please...... cover your aurat.. 
mati tak tunggu kita, but kita yang tunggu mati.. bersediakah kita untuk menghadapi kematian??
tepuk dada, tanya iman.. Wallahua'lam.

*Mati itu Pasti, Akhirat itu Realiti..

-Laailahaillallah-
Foto Saya
Masturah Marzuki
Lihat profil lengkap saya